Mengenal Sindrom Tourette, Gangguan Mental Yang Diderita Billie Ellish

 

Hai sobat blg…

Siapa nih penggemar Billie Eilish? Yap, penyanyi asal Amerika Serikat ini memang dikenal sebagai artis muda bertalenta yang berhasil membawakan lagu yang disukai kalangan luas. Maka tak heran jika perempuan cantik ini memiliki banyak sekali penggemar.

Namun, di balik kesuksesannya, Billie Eilish mengaku sudah lama mengidap Sindrom Tourette atau Tourette Syndrome. Dikutip dari Hollywood Life, Billie Eilish berani mengungkap kondisi yang dialaminya itu di akun Instagram miliknya pada April 2019 lalu.

"Saya ingin meluruskan ini sehingga semua orang bisa berhenti bertingkah konyol... Saya telah didiagnosis Tourette. Saya tidak pernah menyebutkannya di internet karena tidak ada yang mengira saya bodoh...serta fakta bahwa saya tidak pernah ingin orang memikirkan Tourette setiap kali mereka memikirkan saya," tulis Billie.

Lantas, apa itu Sindrom Tourette? Penasaran? Yuk simak penjelasan berikut hingga tuntas!

Pengertian Sindrom Tourette

Dikutip dari laman National Institute of Neurological Disorders and Stroke, sindrom Tourette adalah suatu kondisi yang menyebabkan seseorang mengeluarkan suara dan gerakan yang tidak disengaja yang disebut tics. Biasanya, sindrom ini dimulai selama masa kanak-kanak.

Tics dan gejala lainnya biasanya membaik setelah beberapa tahun dan terkadang hilang sama sekali. Tidak ada obat untuk sindrom Tourette, tetapi terdapat beberapa pengobatan yang dapat membantu mengelola gejala.

Orang dengan sindrom Tourette mungkin juga memiliki gangguan obsesif kompulsif (OCD), attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) atau kesulitan belajar. Tics dapat datang dan pergi dari waktu ke waktu, bervariasi dalam jenis, frekuensi, lokasi, dan tingkat keparahan.

Gejala pertama biasanya terjadi antara usia 5 dan 10 tahun, umumnya di daerah kepala dan leher dan dapat berkembang termasuk di otot-otot batang tubuh dan lengan dan kaki. Tic motorik umumnya terjadi sebelum perkembangan tics vokal dan tics sederhana sering mendahului tics kompleks.

Kebanyakan orang dengan sindrom Tourette mengalami gejala tic terburuk mereka di awal masa remajanya, tetapi tics biasanya akan berkurang dan dikendalikan di usia akhir remaja hingga awal 20-an. Bagi sebagian orang, sindrom Tourette bisa menjadi kondisi kronis dengan gejala yang berlangsung hingga dewasa.

Banyak orang tidak memerlukan pengobatan ketika gejala tidak mengganggu kehidupan sehari-hari. Beberapa individu bahkan ada yang terbebas sepenuhnya dari tics atau tidak lagi membutuhkan obat untuk mengontrol tics mereka. Namun dalam beberapa kasus, tics dapat memburuk di masa dewasa.

Sindrom Tourette bukanlah kondisi degeneratif (yang terus memburuk) dan individu dengan sindrom Tourette masih memiliki harapan hidup yang normal.

Gejala Sindrom Tourette

Motor (melibatkan gerakan) atau vokal (melibatkan suara) tics sindrom Tourette diklasifikasikan sebagai sederhana atau kompleks. Mereka dapat berkisar dari sangat ringan hingga parah, meskipun kebanyakan kasus yang terjadi adalah sindrom Tourette dengan gejala ringan.

- Tics sederhana: gerakan tiba-tiba, singkat, berulang yang melibatkan sejumlah kelompok otot. Mereka lebih umum daripada tics kompleks.

- Tics kompleks: pola gerakan yang berbeda dan terkoordinasi yang melibatkan beberapa kelompok otot.

Contoh tics motorik yang terlihat pada sindrom Tourette

- Tics motorik sederhana termasuk mengedipkan mata dan gerakan mata lainnya, wajah meringis, mengangkat bahu, dan menyentak kepala atau bahu.

- Tics motorik kompleks termasuk wajah meringis dikombinasikan dengan memutar kepala dan mengangkat bahu. Tics motorik kompleks lainnya mungkin tampak bertujuan, termasuk mengendus atau menyentuh benda, melompat, membungkuk, atau memutar.

Contoh tics vokal (phonic) yang terlihat pada sindrom Tourette

- Tics vokal sederhana termasuk membersihkan tenggorokan berulang, mengendus, menggonggong, atau suara mendengus.

- Tics vokal yang kompleks dapat mencakup pengulangan kata atau frasa sendiri, pengulangan kata atau frasa orang lain (disebut echolalia), atau lebih jarang, menggunakan kata-kata vulgar, cabul, atau makian (disebut coproalia).

Beberapa tics yang paling dramatis dan melumpuhkan mungkin termasuk gerakan motorik yang mengakibatkan menyakiti diri sendiri seperti meninju diri sendiri di wajah atau tics vokal seperti echolalia atau mengumpat.

Beberapa tics didahului oleh dorongan atau sensasi pada kelompok otot yang terkena (disebut dorongan premonitory). Beberapa penderita sindrom Tourette akan menggambarkan kebutuhan untuk menyelesaikan tic dengan cara tertentu atau beberapa kali untuk menghilangkan dorongan atau mengurangi sensasinya.

Penyebab Sindrom Tourette

Penyebab pasti dari sindrom Tourette masih tidak diketahui. Dilansir dari webmd.com, kondisi ini adalah kelainan kompleks yang kemungkinan disebabkan oleh kombinasi faktor bawaan (genetik) dan lingkungan. Bahan kimia di otak yang mengirimkan impuls saraf (neurotransmitter), termasuk dopamin dan serotonin, juga mungkin berperan.

Tourette telah dikaitkan dengan berbagai bagian otak, termasuk area yang disebut ganglia basal, yang membantu mengontrol gerakan tubuh. Perbedaan di sana dapat mempengaruhi sel-sel saraf dan bahan kimia yang membawa pesan di antara mereka. Para peneliti berpikir masalah di jaringan otak ini mungkin berperan dalam Tourette.

Dokter tidak tahu persis apa yang menyebabkan masalah ini di otak, tetapi faktor gen juga bisa berperan. Kemungkinan penyebabnya lebih dari satu. Orang yang memiliki anggota keluarga dengan Tourette lebih mungkin untuk mendapatkannya. Tetapi, penderita tourette dalam keluarga yang sama mungkin memiliki gejala yang berbeda-beda.

Perawatan untuk Sindrom Tourette

Karena gejala tic seringkali ringan dan tidak menyebabkan gangguan, beberapa penderita sindrom Tourette tidak memerlukan pengobatan. Namun, tetap tersedia obat-obatan yang efektif dan perawatan lainnya untuk orang-orang yang gejala sindrom Tourette-nya sampai mengganggu fungsi sehari-hari.

1. Obat-obatan

Obat yang memblokir dopamin (obat yang dapat digunakan untuk mengobati gangguan psikotik dan non-psikotik) adalah obat yang paling konsisten berguna untuk menekan tics (misalnya, haloperidol dan pimozide). Obat-obatan ini mungkin memiliki atau menyebabkan efek samping dan harus dikelola dengan hati-hati oleh dokter atau penyedia layanan kesehatan

Agonis alfa-adrenergik seperti clonidine dan guanfacine. Obat-obatan ini digunakan terutama untuk hipertensi (tekanan darah tinggi) tetapi juga digunakan dalam pengobatan tics. Obat-obatan ini mungkin memiliki atau menyebabkan efek samping dan harus dikelola dengan hati-hati oleh dokter atau penyedia layanan kesehatan.

Obat stimulan seperti methylphenidate dan dextroamphetamine dapat mengurangi gejala ADHD pada orang dengan TS tanpa menyebabkan tics menjadi lebih parah. Sebelumnya, obat ini tidak direkomendasikan untuk anak-anak dengan tics dan mereka yang memiliki riwayat keluarga tics. Beberapa penelitian menunjukkan penggunaan jangka pendek obat ini dapat membantu anak-anak dengan sindrom Tourette yang juga memiliki ADHD.

Antidepresan, khususnya inhibitor reuptake serotonin (clomipramine, fluoxetine, fluvoxamine, paroxetine, dan sertraline) telah terbukti efektif pada beberapa orang untuk mengendalikan gejala depresi, OCD, dan kecemasan.

Sayangnya, tidak ada satu obat pun yang dapat membantu semua penderita sindrom ini, juga tidak ada obat yang sepenuhnya dapat menghilangkan gejala.

2. Terapi dan perawatan lain

Perawatan perilaku seperti pelatihan kesadaran dan pelatihan respons bersaing dapat digunakan untuk mengurangi tics.

Psikoterapi dapat membantu individu mengatasi gangguan dan menangani masalah atau kondisi yang menyertainya, termasuk ADHD, depresi, kecemasan, dan OCD.

Nah, itulah seputar informasi terkait Sindrom Tourette yang juga dialami oleh Billie Ellish. Semoga bermanfaat!

Komentar

Postingan Populer